Kumpulan soal pelajaran Bahasa Daerah untuk Sekolah Dasar

Pada kesempatan kali ini kita akan mencoba membahas soal soal dari pelajaran Bahasa daerah untuk sekolah dasar, berikut adalah materi yang akan diulas

 

Soal: bahasa Minang pulang?

Jawaban:

Bahasa Minangkabau adalah suatu bahasa Austronesia yang dituturkan oleh Suku Minangkabau yang berasal dari wilayah Dataran Tinggi Minangkabau di Sumatra Barat.

Bahasa Minangkabau sering disebut sebagai Bahasa Padang, karena Padang adalah ibu kota Provinsi Sumatera Barat, dimana suku Minangkabau berdiam.

Untuk menerjemahkan bahasa Indonesia ke dalam Bahasa Minangkabau:

– Pulang dalam bahasa Minang berarti “baliak”

 

Soal: Bahasa sundanya aku adalah?

Jawaban:

abdi atau sim kuring dalam bahasa hormat, dan urang untuk bahasa loma.

Pembahasan:

Sahenteuna aya dua ragam basa dina tatakrama basa sunda, nyaéta basa hormat jeung basa loma. Basa hormat umumna dipaké ku panata acara dina suasana atawa kagiatan resmi, nyarita jeung nu dipihormat, ogé nyarita jeung nu can di pikawanoh. Bahasa loma nyaéta ragam basa anu biasa digunakeun pikeun nyarita jeung sasama atawa babaturan anu geus loma atawa akrab.

Bahasa Sunda dari kata kata aku adalah abdi atau sim kuring  dalam bahasa hormat, dan urang untuk bahasa loma.

 

Soal: ing ngarso sung tuladha artinya?

Jawaban:

Ing Ngarsa sung Tuladha ;

ing(di), Ngarsa(depan), sung(jadi), Tuladha(contoh/panutan),

dengan makna :

Di Depan menjadi Contoh atau Panutan

Kaligrafi aksara jawa tersebut adalah model kufi bertuliskan: Ing ngarsa sung tuladha , ing madya mangun karsa, tut wuri handayani. Ajaran populer yang diajarkan oleh tokoh pendidikan nasional Ki Hajar Dewantara.

 

Soal: Dhong-dhinging swara ing saben pungkasaning gatra diarani ?

Jawaban:

Guru lagu

 

Soal: Bayu, braja, maruta, pawana lan samirana iku dasanamane?

Jawaban:

Dasamane angin

 

Soal: apa arti “warih bajawek pusako ditolong”?

jawaban:

Dalam adat Minangkabau, dikenal budaya pepatah Minang yang berisi kata-kata bijak dalam bahasa Minang.

 

Untuk menerjemahkan bahasa Indonesia ke dalam Bahasa Minangkabau, kebanyakan kata-katanya hanya mengubah beberapa huruf saja, seperti:

– Warih ==> waris

– Bajawek ==> dijawab

– Pusako ==> pusaka

Secara bahasa, pengertian “warih bajawek pusako ditolong” dalam bahasa Indonesia adalah waris akan diterima dari mamak dan akan diusahakan atau ditolong oleh kemanakan.

Sehingga pepatah “warih bajawek pusako ditolong” memiliki arti pesan yang disampaikan oleh mamak (saudara laki-laki dari ibu) kepada kemenakan yang berdasarkan garis keturunan ibu dalam masyarakat Minangkabau.

Jadi, arti dari “warih bajawek pusako ditolong” adalah pesan yang disampaikan oleh mamak (saudara laki-laki dari ibu) kepada kemenakan yang berdasarkan garis keturunan ibu dalam masyarakat Minangkabau.

 

Soal: aksara Jawa ana pira?

Jawaban:

Aksara Jawa ana rong puluh (20).

Aksara Jawa yaiku tulisan Jawa sing biasane dikenengi ha, na, ca, ra, ka.

Cacahe aksara Jawa ana rong puluh (20), yaiku ha, na, ca, ra, ka, da, ta, sa, wa, la, pa, dha, ja, ya, nya, ma, ga, ba, tha, nga.

 

Soal: ukara pawarta yaiku?

Jawaban:

ukara sing jerone ana kabar anyar saka kedadean sing lagi dumadi ing sawijining panggonan.

Pawarta iki bisa dicawisake lewat pirang-pirang bentuk kayata: bentuk cetak, bentuk siaran, lewat internet, lan bentuk lisan.

Dadi kesimpulane, Ukara pawarta yaiku ukara sing jerone ana kabar anyar saka kedadean sing lagi dumadi ing sawijining panggonan.

 

Soal: geguritan artine?

Jawaban:

karya sastra ingkang wujud puisi.

Geguritan yaiku salah satunggale karya sastra ingkang ngungkapke isi hati penulis ingkang dipun susun kanthi indah. Geguritan ingdalem bahasa indonesia dipun wastani puisi.

 

Soal: bahasa Bali nya ibu dan ayah adalah?

Jawaban:

Ibu= Biang/Meme

Ayah=Ajik/bapa

 

Soal: ki wes padhang, lampune enggal patenana!Ukara iki kagolong ukara?

Jawaban:

Ukara ning dhukur kagolong ukara pakon.

Dalam bahasa Jawa tata bahasanya tidak jauh berbeda dengan bahasa Indonesia, secara umum konstruksi kalimatnya sama, perbedaannya terletak pada kosa kata dan tingkatannya dalam bahasa Jawa.

Sama seperti bahasa Indonesia, bahasa Jawa juga memiliki jenis kalimat(ukara). Berikut jenis dan contohnya :

 

  1. Ukara andharan

Ukara andharan adalah kalimat pernyataan. Kalimat ini digunakan untuk menceritakan tentang suatu peristiwa atau suatu kejadian. Tuladha(contoh) ukara andharan yaiku:

– Ibu mirsani TV wonten kamar (Ibu melihat TV di kamar).

– Ono kecelakaan ning pertelon (Ada kecelakaan di pertigaan jalan).

 

  1. Ukara pakon

Ukara pakon adalah kalimat perintah. Kalimat ini digunakan untuk menyuruh orang lain untuk melakukan sesuatu, cirinya adalah menggunakan tanda seru di akhir kalimat dan menggunakan intonasi yang lebih kuat. Tuladha(contoh) ukara pakon yaiku:

– Iki wes padhang, lampune enggal patenana! (Ini sudah terang, lampunya segera dimatikan!)

– Bukune ndang dibalekke! (Bukunya segera dikembalikan!)

 

  1. Ukara pitakon

Ukara pitakon adalah kalimat tanya. Kalimat ini digunakan untuk bertanya kepada seseorang, cirinya adalah menggunakan tanda tanya dan kalimat tanya pada akhir kalimat. Tuladha(contoh) ukara pitakon yaiku:

– Tugase dikumpulke kapan? (Tugasnya dikumpulkan kapan?)

– Panganan kuwi jenenge apa? (Makanan itu namanya apa?)

 

  1. Ukara panguwuh

Ukara panguwuh adalah kalimat yang menyatakan keterlibatan emosional yang ditandai dengan adanya kata seperti wah, waduh, hi, dan sebagainya. Tuladha(contoh) ukara panguwuh yaiku:

– Waduh duite kurang! (Waduh uangnya kurang!)

– Wow omahe gedhe banget yo! (Wow rumahnya besar banget ya!)

 

Dari penjelasan kakak diatas, maka jawaban dari pertanyaanmu adalah ukara pakon

 

Soal: cuka trengginas kaya ikatan nyamber walang itu jangan mindhakake..

jawaban:

Cuka trengginas kaya ikatan nyamber walang iku aja mindhakake tingkah polahe utawa tingkah lakune.

 

Mari kita simak pembahasan berikut.

Cukat tegese yaitu cepet, rikat, cekatan. Tembung trengginas tegese yaiku trampil.

cuka trengginas kaya ikatan nyamber walang iku aja mindhakake tingkah polahe utawa tingkah lakune.

Dengan demikian, cuka trengginas kaya ikatan nyamber walang iku aja mindhakake tingkah polahe utawa tingkah lakune.

 

Soal: basa kang éndah utawa basa sastra, endahe karana dipaesi/direngga rengga utawa dirumpaka diarani?

Jawaban:

‘Basa rinengga.’

 

Soal menanyakan bahasa yang indah atau bahasa sastra yang dihias atau disusun secara teratur disebut apa.

Jawabannya dapat ditemukan dengan penjelasan berikut:

Jawaban yang tepat adalah ‘basa rinengga’. Pengertian dari basa rinengga adalah bahasa singkat yang digabung hingga enjadi suatu bahasa yang indah serta menarik. Penggunaan bahasa ini bertujuan untuk menarik hati orang lain. Basa rinengga biasa digunakan pada acara adat seperti mantenan dan pagelaran-pagelaran (wayang, ketoprak, dll).

 

Soal: 4W

Wirama yaiku….

Wirasa yaiku…

Wiraga yaiku ….

Wicara yaiku ….

 

Jawaban:

Wirama tegese yaiku tempo utawa ritme.

Wirasa tegese yaiku ekspresi dari perasaan utawa penghayatan.

Wiraga tegese yaiku raga.

Wicara tegese yaiku tuturan.

Jadi, jawaban yang benar dari soal tersebut adalah “Wirama, yaiku banter lirihe, duwur cendeke suara nalika maca geguritan. Wirasa, yaiku penghayatan nalika maca geguritan. Wicara, yaiku lancare maca utawa lancare ngocapake geguritan. Wiraga, yaiku polahe gerak awak nalika maca geguritan.”

 

Soal: Tembung sing wis owah saka asale amarga wis oleh ater-ater, seselan Utawa panambang diarani?

Jawaban:

Tembung sing wis owah saka asale amarga wis oleh ater-ater, seselan utawa panambang diarani tembung andhahan utawa kata bentukan/berimbuhan (ing basa Indonesia).

 

Kaya ngene pembahasane.

Tembung andhahan biasane berubah yen ana tambahan arupa:

  1. Ater-ater ( awalan ): “nandur” saka tembung lingga “tandur”, huruf “t” ne ilang oleh ater-ater n- ing ngarep,
  2. Seselan ( sisipan): “tinuku” saka tembung lingga “tuku” oleh seselan -in- ing tengah-tengah.
  3. Panambang ( akhiran ): “tulisen” saka tembung lingga “tulis” oleh panambang -en ing mburi.

 

Soal: Setagen Utawa lonthong sakdurunge dienggo luwih dhisik di ..

Jawaban:

di gulung.

 

Pembahasan

Setagen adalah sabuk atau ikat pinggang perempuan yang biasanya terbuat dari kain yang digulung panjangnya antara 35 m, biasanya setagen berwarna polos. Penggunaan setagen dapat dijumpai pada masyarakat yang memakai baju adat jawa dan kebaya. Sering juga dijumpai pada acara pernikahan yang menggunakan adat jawa. Penggunaan setagen juga dapat dijumpai pada ibu-ibu atau nenek-nenek yang masih kental dengan budaya jawa. Sebelum dipakai biasanya setagen di gulung terlebih dahulu.

 

Soal: Aksara jawa wulanramadhan

Jawaban:

Aksara jawa Wulan ramadhan adalah

” ꦮꦸꦭꦤ꧀ꦫꦩꦝꦤ꧀ ”

 

Mari kita simak pembahasan berikut.

Aksara jawa adalah aksara yang berkembang di Pulau Jawa, aksara jawa merupakan modifikasi dari aksara kawi/aksara jawa kuno.

Adapun susunan aksara jawa yaitu: ha na ca ra ka da ta sa wa la pa dha ja ya nya ma ga ba tha nga.

Adapun dalam kalimat wulan ramadhan, n pada kata wulan merupakan huruf mati bukan di akhir kalimat, sehingga n tetap ditulis hidup dan menggunakan pasangan huruf selanjutanya yakni pasangan huruf r, adapun huruf n diakhir kalimat ramadhan diberi pangkon ꧀ untuk mematikan kalimat, adapun jika dibaca menjadi wulanarmadhan berikut adalah tulisannya ꦕꦸꦭꦤ꧀ꦫꦩꦝꦤ꧀꧉

 

Soal: Yen durung mudheng matura pak guru, Yen ditulis Anggo aksara Jawa yaiku…

Jawaban:

Yen durung mudheng matura pak guru, Yen ditulis Anggo aksara Jawa yaiku ꦪꦼꦤ꧀ꦢꦸꦫꦸꦁꦩꦸꦝꦼꦁꦩꦠꦸꦫꦥꦏ꧀ꦒꦸꦫꦸ

Mari kita simak pembahasan berikut.

Aksara jawa merupakan salah satu budaya jawa berupa tulisan yang terdiri dari 20 sampai 33 aksara.

 

Jenis- jenis aksara jawa itu ada 7 , antara lain :

  1. Aksara jawa pasangan, yaitu aksara yang digunakan untuk menekan vokal konsonan di depannya.
  2. Aksara murda, yaitu aksara yang digunakan untuk menulis awal kalimat dan bisa juga digunakan untuk menunjukkan gelar, kota dan lembaga.
  3. Aksara swara, yaitu aksara yang digunakan untuk menekan huruf vokal utama seperti A I U E O
  4. Sandhangan, yaitu aksara yang digunakan sebagai pengganti huruf vokal yang tidak bisa berdiri sendiri.
  5. Aksara rekan, yaitu huruf yang asalnya dari serapan bahasa asing yakni kh,f,dz,gh dan z.
  6. Aksara pratandha, yaitu aksara yang dugunakan sebagai pembubuhan tanda baca.
  7. Aksara wilangan, yaitu aksara yang menyimbolkan angka.

 

contoh :

-sampah = ꦱꦩ꧀ꦥꦃ

-aku tuku 12 roti = ꦄꦏꦸꦠꦸꦏꦸ꧇꧑꧒꧇ꦫꦺꦴꦠꦶ

 

Dengan demikian, yen durung mudheng matura pak guru, Yen ditulis Anggo aksara Jawa yaiku ꦪꦼꦤ꧀ꦢꦸꦫꦸꦁꦩꦸꦝꦼꦁꦩꦠꦸꦫꦥꦏ꧀ꦒꦸꦫꦸ

 

Soal: ari bordir di Tasik geus make naon cenah

jawaban:

Bordir di Tasikmalaya geus maké mesin nu dijalankeun ku program komputer.

Bordir nya éta téknik ngahias kaén ngagunakeun jarum jeung benang atawa bahan-bahan séjén. Di pabrik bordir Tasikmalaya, mesin-mesin border téh ngabordir sorangan, sabab geus ngagunakeun mesin nu dijalankeun maké program komputer.

 

Nurutkeun pedaran di luhur jawabanana nya éta bordir di Tasikmalaya geus maké mesin nu dijalankeun ku program komputer.

 

Soal: Diki : “….. kula bade tangklet Pak.”

Pak Rudi : “Arep takon apa Dik?

Tembung kang bener kanggo njangkepi ukara ing duwur yaiku …

 

Jawaban:

Diki : “….. kula bade tangklet Pak.”

Pak Rudi : “Arep takon apa Dik?

Tembung kang bener kanggo njangkepi ukara ing duwur yaiku nuwun sewu.

 

Yuk disimak penjelasannya.

 

“… kula badhe tangklet Pak.” artinya adalah “… saya ingin bertanya Pak.”

Kata yang tepat untuk melengkapi adalah permisi.

Basa ngoko permisi = amit.

Basa krama permisi = nuwun sewu, kula nuwun.

 

Dalam bahasa Jawa ada yang dinamakan tingkatan bahasa, biasanya disebut unggah ungguh basa. Unggah ungguh basa dibagi menjadi ngoko dan krama.

  1. Ngoko: digunakan untuk orang sebaya atau orang yang tingkatannya lebih tinggi.

Tuladha: Amit aku arep takok, nduk.

  1. Krama: digunakan untuk menghormati orang yang lebih tua (sesepuh).

Tuladha: Nuwun sewu kula badhe tangklet Pak.

 

Dengan demikian, tembung kang bener kanggo njangkepi ukara ing duwur yaiku nuwun sewu.

 

 

Soal: Panulisane kutha,lan tanggal ing layang kiriman diarani?

Jawaban:

Titi mangsa adalah bagian surat yang berikan tempat, tanggal, bulan, dan tahun.

 

Soal: kembang jagung diarani?

Jawaban:

Arane kembang jagung ing basa jawa yaiku sinuwun(jeprak). Manfaat jagung kanggo kesehatan uga akeh, mulai saka ningkatake pencernaan, nglawan efek radikal bebas, nganti apik kanggo kesehatan mripat.

Dadi arabe kembang jagung yaiku sinuwun ( jeprak).

 

Soal: ‘’Ngresep torise mabalih igel-igelan wireh nganggo basa Bali?” Ngresep artine ….

Jawaban:

Kalimat “ngresep torise mabalih igel-igelan wireh nganggo basa Bali? ”

Dari kalimat diatas bisa kita kategorikan sebagai kalimat tanya yang tidak formal,bilamana diartikan ke dalam bahasa indonesia mempunyai arti “pahamkah turisnya menyaksikan pertunjukan karena menggunakan bahasa Bali? ” Dari sini kita bisa menjabarkan maksud dari pertanyaan tersebut yaitu “apakah si turis ini paham dengan pertunjukan? Karena pertunjukan ini menggunakan bahasa Bali. ” Atau bisa juga “apakah si turis ini mengerti dengan pertunjukannya? Karena pertunjukannya menggunakan bahasa Bali”. Seperti itu kira2 gambarannya.

 

Jadi “ngresep” Disini lebih tepat jika diartikan sebagai mengerti/memahami

 

 

Soal: sandhangan swaa aksara Jawa ana pira?

Jawaban:

Aksara Jawa yaiku tulisan Jawa sing biasa sinebut ha, na, ca, ra, ka.

Sandingan aksara Jawa ana lima, yaiku:

  1. Wulu = ( i ).
  2. Suku = ( u ).
  3. Pepet = ( ê ).
  4. Taling = ( e ).
  5. Taling tarung = ( o ).

 

Jadi, sandingan swara aksara Jawa ana lima.

 

Bagaimana dengan penjelasan penjelasan materi diatas? Apakah cukup dimengerti, apabila ada pertanyaan boleh berikan komentar dibawah ini ya. Semoga penjelasan ini berguna buat kalian semua. Sukses selalu

Leave a Comment